Adam Smith: Bapak Ekonomi



Adam Smith adalah seorang filsuf abad ke-18 yang terkenal sebagai bapak ekonomi modern, dan pendukung utama kebijakan ekonomi laissez-faire. Dalam buku pertamanya, "The Theory of Moral Sentiments," Smith mengusulkan gagasan invisible hand-kecenderungan pasar bebas untuk mengatur diri mereka sendiri dengan cara kompetisi, penawaran dan permintaan, dan kepentingan. Smith juga dikenal karena teorinya tentang kompensasi perbedaan upah, yang berarti bahwa pekerjaan berbahaya atau tidak diinginkan cenderung dibayar upah lebih tinggi untuk posisi pekerjaan ini, tapi yang paling terkenal karena bukunya pada tahun 1776: "An Inquiry Into the Nature and causes of the Wealth of Nations. " Baca terus untuk mengetahui bagaimana filsuf Skotlandia ini menentang merkantilisme untuk menjadi ayah dari perdagangan bebas modern dan pencipta konsep sekarang yang dikenal sebagai PDB.

Adam Smith: Bapak Ekonomi

Masa muda

Sejarah mencatat kehidupan Smith dimulai pada 5 Juni 1723, di dibaptis di Skotlandia; Namun, ulang tahunnya adalah tidak berdokumen. Smith kuliah di University of Glasgow pada usia 14, kemudian menghadiri Balliol College bergengsi di Oxford University. Dia menghabiskan tahun mengajar dan bimbingan, penerbitan beberapa kuliahnya dalam bukunya 1759, "The Theory of Moral Sentiments." Bahan itu diterima dengan baik dan meletakkan dasar untuk publikasi "An Inquiry Into the Nature and causes of the Wealth of Nations," (1776).

The Theory of Moral Sentiments  

Smith adalah yang paling terkenal karena 1776-piece, "The Wealth of Nations" tapi risalah besar pertamanya adalah , "The Theory of Moral Sentiments" dirilis pada 1759 menciptakan banyak ide-ide yang masih dipraktekkan saat ini.

Beberapa mungkin akan terkejut untuk mengetahui bahwa dalam buku ini, Smith, dikenal sebagai "Bapak Kapitalisme," membahas amal dan etika manusia secara luas dalam buku pertamanya ini. Sementara banyak filosofi di balik karya Smith didasarkan pada kepentingan diri sendiri dan memaksimalkan kembali, "The Theory of Moral Sentiments," adalah sebuah risalah tentang bagaimana komunikasi manusia bergantung pada simpati. Buku ini luas dieksplorasi ide-ide seperti moralitas dan simpati manusia. Dalam buku itu, Smith berpendapat bahwa orang-orang yang mementingkan diri sendiri tetapi secara alami ingin membantu orang lain.


Sementara ini mungkin tampak bertentangan dengan pandangan ekonominya dari individu yang bekerja untuk memperbaiki diri tanpa memperhatikan kepentingan umum, ide tangan tak terlihat yang membantu setiap orang melalui kerja individu nampaknya terlihat kontradiksi.

The Wealth of Nations

Smith 1776 mengeluarkan, "An Inquiry Into the Nature and causes of the Wealth of Nations" juga disingkat sebagai "The Wealth of Nations," didokumentasikan atas pembangunan industri di Eropa. Sementara kritik mencatat bahwa Smith tidak menciptakan banyak gagasan yang ia tulis, dia adalah orang pertama untuk mengkompilasi dan mempublikasikannya dalam format yang dirancang untuk menjelaskan kepada pembaca. Akibatnya, dia bertanggung jawab untuk mempopulerkan banyak gagasan yang mendukung sekolah pemikiran yang dikenal sebagai ekonomi klasik.

Ekonom lainnya dibangun pada dasar teori Smith untuk memperkuat teori ekonomi klasik, yang akan menjadi sekolah yang dominan pemikiran ekonomi melalui Depresi Besar. Filosofi Laissez-faire, seperti meminimalkan peran intervensi pemerintah dan perpajakan di pasar bebas, dan gagasan bahwa "tangan tak terlihat" panduan penawaran dan permintaan di antara ide-ide kunci tulisan Smith. Ide-ide ini mencerminkan konsep bahwa setiap orang, dengan melihat keluar untuk dirinya sendiri, secara tidak sengaja membantu menciptakan hasil yang terbaik untuk semua. "Ini bukan dari kebajikan dari tukang daging, pembuat bir, atau tukang roti, yang kita bisa mengharapkan kami makan malam, tetapi dari hal mereka untuk kepentingan mereka sendiri," tulis Smith.


Dengan menjual produk yang orang ingin beli, tukang daging, bir, dan roti berharap untuk membuat uang. Jika mereka efektif dalam memenuhi kebutuhan pelanggan mereka, mereka akan menikmati imbalan keuangan. Sementara mereka sedang terlibat dalam usaha mereka untuk tujuan mendapatkan uang, mereka juga menyediakan produk-produk yang orang inginkan. sistem tersebut, Smith berpendapat, menciptakan kekayaan bukan hanya untuk daging, bir, dan roti, tapi untuk bangsa secara keseluruhan ketika bangsa yang diisi dengan warga bekerja secara produktif untuk memperbaiki diri dan memenuhi kebutuhan keuangan mereka. Demikian pula, Smith mencatat bahwa seorang pria akan berinvestasi kekayaannya di perusahaan yang paling mungkin untuk membantu dia mendapatkan keuntungan tertinggi untuk tingkat risiko tertentu. Hari ini, teori tangan tak terlihat  sering disajikan dalam hal fenomena alam yang memandu pasar bebas dan kapitalisme ke arah efisiensi, melalui penawaran dan permintaan dan persaingan untuk sumber daya yang langka, bukan sebagai sesuatu yang menghasilkan kesejahteraan individu.

"The Wealth of Nations" adalah karya besar yang terdiri dari dua jilid dibagi menjadi lima buku. Ide-ide itu menjadi perhatian internasional dan membantu mendorong perpindah kekayaan yang diciptakan oleh metode produksi perakitan didorong oleh pembagian kerja. Salah satu contoh Smith dikutip terlibat pekerjaan yang diperlukan untuk membuat pin. Satu orang melakukan 18 tahap yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas membuat beberapa pin setiap minggu, tapi jika 18 tahap tersebut diselesaikan dengan sepuluh orang, produksi akan melompat ke ribuan pin per minggu.

Singkatnya, Smith berpendapat bahwa pembagian kerja dan spesialisasi menghasilkan kemakmuran. 

Adam Smith Menciptakan Konsep PDB

Akhirnya melalui ide-ide yang disajikan dalam "The Wealth of Nations," Smith mengubah bisnis impor / ekspor, menciptakan konsep apa yang sekarang dikenal sebagai produk domestik bruto (PDB) dan berpendapat untuk pertukaran bebas.

Sebelum merilis "The Wealth of Nations," negara menyatakan kekayaan mereka berdasarkan nilai deposito emas dan perak mereka. Namun, pekerjaan Smith sangat kritis terhadap merkantilisme; ia berpendapat bahwa alih-alih negara harus dievaluasi berdasarkan tingkat produksi dan perdagangan mereka. Sentimen ini menciptakan dasar untuk mengukur kemakmuran bangsa berdasarkan metrik yang disebut PDB.


Sebelum buku Smith, negara-negara  ragu-ragu untuk melakukan perdagangan dengan negara-negara lain, kecuali mereka menerima manfaatnya. Namun, Smith berpendapat bahwa pertukaran bebas harus dibuat, karena kedua belah pihak perdagangan menjadi lebih baik. Hal ini menyebabkan peningkatan impor dan ekspor dan negara-negara menilai nilai mereka sesuai. Smith juga berpendapat untuk pemerintah yang terbatas. Dia ingin melihat pemerintah lepas tangan dan legislasi kondusif pasar terbuka dan bebas. Smith memang melihat pemerintah yang bertanggung jawab untuk beberapa sektor, bagaimanapun, termasuk pendidikan dan pertahanan.

Ide-ide yang menjadi terkait dengan Smith tidak hanya menjadi dasar dari sekolah klasik ekonomi tetapi juga menempatkannya dalam sejarah sebagai bapak ekonomi. Konsep Smith dirintis, seperti tangan yang tak terlihat dan pembagian kerja menjadi dasar untuk jalur lain dari penyelidikan ke dalam ekonomi. Smith meninggal pada 19 Juli 1790, tetapi ide-idenya hidup dalam bentuk penelitian dan lembaga seperti Adam Smith Institute.
loading...

No comments

Jika ingin berkomentar dan berdiskusi kami sangat menghargai, tetapi jangan memasang link hidup pada kolom komentar jika tidak ingin ditandai spam. Terima kasih atas apresiasinya..

Powered by Blogger.