Dasar-dasar Ekonomi: Apakah Ekonomi?



Ekonomi mungkin tampak sebagai studi yang memuat tentang tabel yang rumit, grafik, statistik dan angka, tapi, lebih khusus lagi, adalah studi tentang apa yang merupakan perilaku manusia yang rasional dalam usaha untuk memenuhi kebutuhan dan keinginannya.

Sebagai individu, misalnya, kita menghadapi masalah memiliki sumber daya terbatas untuk memenuhi keinginan dan kebutuhan, sebagai hasilnya, kita harus membuat pilihan tertentu dengan sumber daya keuangan yang kita miliki. Kita mungkin akan menghabiskan sebagian uang kita untuk sewa, listrik dan makanan. Maka kita kemungkinan menggunakan sisanya untuk pergi ke bioskop dan / atau membeli jins baru. 

Dasar-dasar Ekonomi: Apakah Ekonomi?

Ekonom tertarik pada pilihan yang Anda buat, dan menyelidiki mengapa, misalnya, Anda mungkin memilih untuk menghabiskan uang Anda pada pemutar DVD baru, bukan menggantikan TV lama Anda. Mereka ingin tahu apakah Anda masih akan membeli sekotak rokok jika harga meningkat sebesar Rp. 50.000 per bungkus. Esensi yang mendasari ekonomi adalah untuk memahami bagaimana perilaku kedua individu dan bangsa dalam menanggapi kendala bahan tertentu. 

Adam Smith (1723 - 1790), "bapak ekonomi modern" dan penulis buku terkenal yang disebut ”Wealth of Nations", melahirkan disiplin ilmu ekonomi dengan mencoba untuk memahami mengapa beberapa negara dalam keadaan makmur sementara negara yang lain dalam keadaan tertinggal atau mengalami kemiskinan. Bagaimana orang-orang setelah mengeksplorasi sumber daya mempengaruhi kekayaan mereka.


Untuk mempelajari hal-hal ini, ekonomi membuat asumsi bahwa manusia akan bertujuan untuk memenuhi kepentingan diri mereka. Ini juga mengasumsikan bahwa individu yang rasional dalam upaya mereka untuk memenuhi keinginan dan kebutuhan yang tidak terbatas. Ekonomi, oleh karena itu, adalah ilmu sosial, yang meneliti bagaimana orang berperilaku sesuai dengan kepentingan pribadi mereka. 

Definisi yang ditetapkan pada pergantian abad kedua puluh oleh Alfred Marshall, penulis "The Principles Of Economics" (1890), mencerminkan kompleksitas yang mendasari ekonomi: "Oleh karena itu di satu sisi studi kekayaan, dan di sisi lain, dan sisi yang lebih penting, bagian dari studi manusia. "


Dalam rangka untuk mempelajari tentang ekonomi, pertama kali kita perlu memahami (1) konsep kelangkaan dan (2) dua cabang studi dalam ekonomi: ekonomi mikro dan ekonomi makro.

Kelangkaan

Konsep kelangkaan mengacu pada sumber daya yang terbatas disertai dengan kebutuhan dan keinginan manusia yang tak terbatas. Bagi seorang, yang dimaksud dengan sumber daya termasuk waktu, uang dan keterampilan. Untuk sebuah negara, sumber daya yang terbatas termasuk sumber daya alam, modal, tenaga kerja dan teknologi.

Karena semua sumber daya yang ada di dunia ini terbatas dibandingkan dengan semua keinginan dan kebutuhan kita, individu dan bangsa harus membuat keputusan mengenai barang dan jasa apa yang dapat mereka penuhi baik dengan membeli dan dengan cara apa untuk mendapatkannya. Misalnya, jika kita memilih untuk membeli satu DVD dibandingkan dengan dua kaset video, kita harus mengalah untuk memiliki dua film dari teknologi rendah dalam pertukaran untuk kualitas yang lebih tinggi dari satu DVD. Tentu saja, setiap individu dan bangsa akan memiliki nilai yang berbeda, tetapi dengan memiliki berbagai tingkat (langka) sumber daya, orang dan negara-negara masing-masing membentuk beberapa nilai-nilai ini sebagai akibat dari kelangkaan tertentu dengan yang mereka hadapi.

Jadi, karena kelangkaan, orang-orang dan ekonomi harus membuat keputusan mengenai bagaimana mengalokasikan sumber daya mereka. Ekonomi, pada gilirannya, bertujuan untuk mempelajari mengapa kita membuat keputusan ini dan bagaimana kita mengalokasikan sumber daya yang paling efisien.

Ekonomi Makro dan Ekonomi Mikro

Ekonomi makro dan ekonomi mikro adalah dua titik pandangan pengamatan ekonomi. 

Makroekonomi terlihat pada total output suatu bangsa dan cara bangsa mengalokasikan sumber daya yang terbatas seperti lahan, tenaga kerja dan modal dalam upaya untuk memaksimalkan tingkat produksi dan meningkatkan perdagangan dan pertumbuhan untuk generasi mendatang. Setelah mengamati masyarakat secara keseluruhan, Adam Smith mencatat bahwa ada "tangan tak terlihat" memutar roda perekonomian: kekuatan pasar yang membuat fungsi ekonomi.

 Baca Juga: TEORI EKONOMI KLASIK

Mikroekonomi melihat ke masalah yang sama, tetapi pada tingkat masyarakat individu dan perusahaan dalam perekonomian. Ini lebih cenderung dalam pendekatan ilmiah, dan mempelajari bagian-bagian yang membentuk seluruh perekonomian. Menganalisis aspek-aspek tertentu dari perilaku manusia, ekonomi mikro menunjukkan bagaimana individu dan perusahaan menanggapi perubahan harga dan mengapa mereka menuntut apa yang mereka lakukan pada tingkat harga tertentu.

Ekonom memperoleh pemahaman tentang fenomena tertentu, mereka dapat membantu negara-negara dan individu membuat keputusan yang lebih ketika mengalokasikan sumber daya. Sistem dimana negara mengalokasikan sumber daya mereka dapat ditempatkan pada spektrum ekonomi komando yang pada salah satu sisi dan ekonomi pasar adalah di sisi lain. Ekonomi pasar pendukung kekuatan di dalam pasar yang kompetitif, yang merupakan "tangan tak terlihat", untuk menentukan bagaimana sumber daya harus dialokasikan. Sistem ekonomi komando bergantung pada pemerintah untuk memutuskan bagaimana sumber daya negara terbaik yang akan dialokasikan. Dalam kedua sistem, bagaimanapun, kelangkaan dan tanpa batas ingin memaksa pemerintah dan individu untuk memutuskan cara terbaik untuk mengelola sumber daya dan mengalokasikan mereka dengan cara yang paling efisien. Namun demikian, selalu ada batas untuk apa ekonomi dan pemerintah dapat melakukan.
loading...

No comments

Jika ingin berkomentar dan berdiskusi kami sangat menghargai, tetapi jangan memasang link hidup pada kolom komentar jika tidak ingin ditandai spam. Terima kasih atas apresiasinya..

Powered by Blogger.